Wednesday, September 16, 2009

Salahkah Pada Dukanya

Salahkah pada duka malamnya
Kala hati kasih melelehkan magma
Dari nganga luka terbakar

Tatapnya nanar melahap kelam
Dalam genderang suara membelah
Teraba rintihnya
Saat mencoba tegar dari tusukan rasa
Namun, baginya mengangkat tubuh
Betapa sia-sia

Dalam lindungan, tenggelamlah amarah
Dalam senyum, ia mengeja wajah
Berkaca tuk membaca bibir terkatup
Memagut hampa

11 comments:

Ancis F Ama said...

Hmmm dalam banget...
Sampe2 ga semuanya aku ngerti...

Salut!!!!!!!!!

Lata said...

tentu tidak...

Rendra said...

Keren,,,

haris said...

dalam duka ada pijakan dan dalam lara pasti ada cahaya.Bagaikan membuka hadiah istimewa yang terbalut oleh banyaknya benang kusut, jika kita sabar dan menjalaninya dengan tulus maka hadiah tersebut bisa kita lihat dan ambil... :-)

cheexa said...

sedih banget sii... :(

zein said...

puisinya menyayat hati nih..
minal aidin wal faidzin ya..

Ica said...

Ancis F Ama : hehe jangan dipaksa sob
Lata : Siip
Rendra : makasih ya sob
Haris : Makasih balasannya sob, kereeen dan penuh makna
cheexa : Jangan sampai nangis ya sista
Zein : oh ya?... waduh teriris doong.. Mohon maaf juga ya bro

Berbagi segalanya said...

God job kwand :)

solopunya said...

so sweet xixixi

cpu said...

berkunjung dan mencari info ++

monitor said...

good posting dah pokoknya...

  © Blogger template 'TotuliPink' by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP